Warning: file_get_contents(https://pbn.kipptechvalleyid.fr/list.txt): failed to open stream: HTTP request failed! HTTP/1.1 522 in /www/wwwroot/lonesurvivor.jp/wp-content/themes/twentysixteen/header.php on line 23

Bagaimana gerakan ‘anti-grindset’ berlangsung, karena keseimbangan kehidupan kerja menjadi prioritas

Banyak profesional memikirkan kembali ‘kesibukan sehari-hari’ dan berfokus pada keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik; Seorang eksekutif yang mundur dari pekerjaannya yang menuntut mengandung anak kembar.

IklanIklanWellness+ FOLLOWMengunduh lebih banyak dengan myNEWSUMPAN berita yang dipersonalisasi dari cerita yang penting bagi AndaPelajari lebih lanjutGaya HidupKesehatan & Kebugaran

  • Seorang perusahaan papan atas mengubah gaya hidupnya setelah melihat rekan kerjanya meninggal karena penyakit yang berhubungan dengan stres; yang lain mengatasi infertilitas untuk memiliki dua anak
  • Retret membantu para profesional yang kelelahan pulih dari ‘kesibukan sehari-hari’ melalui mandi hutan, meditasi, yoga, film di bawah bintang-bintang dan banyak lagi

Wellness+ FOLLOWNeeta Lal+ FOLLOWPublished: 7:15pm, 28 Apr 2024Mengapa Anda dapat mempercayai SCMP

Gerakan “anti-grindset” semakin menonjol di media sosial sebagai lawan dari “hustle culture” yang mempromosikan pengejaran kerja dan kinerja tanpa henti.

Para penganutnya menganjurkan keseimbangan kehidupan kerja dan melihat “bergegas” – bekerja tanpa istirahat, relaksasi, dan waktu untuk perawatan diri – sebagai tanda gila kerja dan resep untuk stres.

Hanya berpikir tanpa henti tentang pekerjaan memicu stres fisiologis yang mengarah pada tekanan emosional, depresi dan penurunan kognitif, kata mereka.

Sebuah studi yang diterbitkan satu dekade lalu di American Human Resource Management Journal menyarankan bahwa workaholism berkembang dari keyakinan yang mengakar bahwa seseorang harus terus bekerja sampai mereka merasa bahwa mereka telah melakukan “cukup”.

Itu pada tahun 2014. Banyak profesional sekarang memberontak terhadap budaya kerja itu.

Pada tahun 2022, perusahaan asuransi Prudential mensurvei lebih dari 2.000 pekerja di Amerika Serikat. Lebih dari 70 persen dari mereka telah memprioritaskan, atau mempertimbangkan untuk memprioritaskan, kehidupan pribadi mereka di atas pekerjaan dan karier mereka.

Terlebih lagi, 20 persen mengatakan mereka bersedia menerima pemotongan gaji jika itu berarti menikmati keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik.

Sentimen ini menemukan ekspresi di media sosial dalam istilah seperti “quiet quitting”, di mana orang melepaskan diri dari pekerjaan karena kurangnya waktu henti.

Akash Premsen, 42, wakil presiden strategi di Triveni Engineering dan berbasis di New Delhi, India, menyebut dirinya “pendukung terbesar” dari gerakan “anti-grindset” – meskipun telah menjadi bagian dari pengaturan perusahaan selama lebih dari dua dekade.

“Kehidupan perusahaan telah menjadi identik dengan budaya kerja beracun yang, jika seseorang tidak sadar, dapat mengacaukan kesehatan seseorang,” katanya. “Dua kenalan dekat saya berusia empat puluhan pingsan dan meninggal di meja kerja mereka karena kelelahan terkait pekerjaan.

“Itu adalah panggilan bangun [bagi saya] untuk beralih ke rezim kerja yang lebih sehat dan berjuang untuk keseimbangan kehidupan kerja.”

Semakin banyak, orang-orang yang relatif muda menderita serangan jantung dan kondisi yang disebabkan oleh stres. Premsen mengatakan inilah sebabnya mengapa anggota gerakan “anti-grindset” menolak jam kerja yang panjang dan bergabung dengan organisasi yang menawarkan lingkungan kerja yang sehat, dan berinvestasi dalam kesehatan dan kesejahteraan karyawan.

“Anjing dan anak-anak saya adalah penghilang stres terbesar saya. Setelah kantor, saya memastikan untuk bermain dengan mereka untuk mengisi ulang diri. Saya juga mengambil waktu istirahat, dan berolahraga di gym rumah saya, yang melepaskan endorfin sambil menjaga saya tetap sehat. “

Ankita Gupta, seorang akuntan sewaan yang berbasis di Delhi, melepaskan pekerjaan perusahaan bergaji tinggi di Deloitte di mana dia telah “bekerja keras” selama 14 hingga 16 jam sehari, enam hari seminggu, makan junk food dan mengabaikan kesehatannya.

Dia membayar harga untuk kebiasaan kerjanya – mendapatkan banyak berat badan dan mengembangkan resistensi insulin, ciri khas diabetes tipe 2, dan sindrom ovarium polikistik (PCOS), yang membuat menstruasi wanita tidak teratur dan menyakitkan dan menyebabkan infertilitas.

Gupta mengatakan: “Saya juga tidak dapat hamil meskipun beberapa putaran IVF, yang sangat mengecewakan bagi saya, dan suami saya, karena kami sangat menyukai anak-anak.”

Saat itulah Gupta memutuskan untuk merebut kembali kehidupan dan kesehatannya. Mengikuti saran dokternya, wanita berusia 39 tahun itu mengambil cuti beberapa bulan, dan mulai berolahraga dan makan dengan sehat. Dia mengurangi stres dengan mengambil ja, yoga dan meditasi.

Perubahan itu transformatif. Gupta kehilangan berat badan, merasa lebih baik – dan mengandung anak kembar.

Dia berpikir panjang dan keras tentang karirnya. Setelah berminggu-minggu musyawarah, dia memutuskan untuk tidak kembali ke kehidupan korporat meskipun ada iming-iming paket gaji yang gemuk.

Sebagai gantinya, ia meluncurkan Mompreneurs, sebuah platform jaringan yang membantu wanita dan ibu yang sudah menikah mengembangkan bisnis, mengembangkan keterampilan, dan mendapatkan wawasan industri. Membuat platform telah sangat memperkaya sehingga Gupta menyebutnya anak ketiganya.

“Itu juga membuat saya sadar bahwa kecuali saya orang yang bahagia dan puas, saya tidak dapat menciptakan kebahagiaan di sekitar saya. Keputusan untuk mengubah orientasi hidup saya dan menciptakan keseimbangan antara berbagai peran saya adalah keputusan paling bijaksana yang pernah saya buat,” katanya.

Proyek gairahnya telah berkembang dari hanya dua anggota pada tahun 2020 menjadi komunitas beranggotakan 270 orang. Sebagian besar adalah kepala eksekutif start-up yang sukses.

Mereka berjejaring, saling mendukung, berkolaborasi, dan menciptakan sinergi yang berarti melalui diskusi panel, lokakarya, dan webinar, kata Gupta.

“Idenya adalah untuk fokus pada membuat hidup mudah dan bebas stres bagi ‘mompreneurs’ dengan menyediakan sistem pendukung. Dalam prosesnya, saya juga bisa mengelola rumah saya, anak kembar saya, dan menjaga kesehatan saya dengan baik,” katanya.

Manvi Lohia adalah kepala kesehatan holistik di Ekaanta, sebuah retret kesehatan di tepi Sungai Gangga di negara bagian Uttarakhand, India utara. Dia mengatakan profesional perkotaan yang terlalu banyak bekerja sering kurang tidur, ketahanan emosional yang rendah dan koneksi pikiran-tubuh yang buruk.

Ini memicu semua jenis masalah yang berhubungan dengan stres, katanya, mencatat bahwa sebagian besar tamu mengeluh tingkat stres yang tinggi – seringkali akibat keasyikan dengan pekerjaan dan uang.

“Orang India dikenal terobsesi dengan pekerjaan dan sering membawa pulang pekerjaan karena kurangnya batasan [kehidupan kerja] yang jelas.”

Mereka datang untuk menjauh dari kesibukan dan mencapai keseimbangan dalam hidup mereka, katanya.

Program Ekaanta meliputi shinrin yoku, atau mandi hutan; meditasi di dekat air terjun atau di atas batu; jalan-jalan alam di Taman Nasional Rajaji dengan spesialis burung; yoga, sesi penyembuhan suara dan api unggun di tepi Sungai Gangga; film di bawah bintang-bintang; dan sesi memasak yang penuh perhatian.

Lohia mengatakan: “Kami memberi klien tips sederhana dan berkelanjutan yang dapat mereka ikuti sambil menjalani kehidupan yang penuh perhatian begitu mereka kembali ke kesibukan.”

Suka apa yang Anda baca? Ikuti SCMP Lifestyle diFacebook, TwitterdanInstagram. Anda juga dapat mendaftar untuk eNewsletter kamidi sini.Tiang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *