Warning: file_get_contents(https://pbn.kipptechvalleyid.fr/list.txt): failed to open stream: HTTP request failed! HTTP/1.1 522 in /www/wwwroot/lonesurvivor.jp/wp-content/themes/twentysixteen/header.php on line 23

Putin Perintahkan Latihan Senjata Nuklir Taktis untuk Jera Barat, World News

MOSKOW – Rusia mengatakan pada hari Senin (6 Mei) bahwa pihaknya akan mempraktikkan penyebaran senjata nuklir taktis sebagai bagian dari latihan militer setelah apa yang dikatakan Moskow sebagai ancaman dari Prancis, Inggris dan Amerika Serikat. Sejak Rusia menginvasi Ukraina pada tahun 2022, Rusia telah berulang kali memperingatkan meningkatnya risiko nuklir – peringatan yang menurut Amerika Serikat telah…

MOSKOW – Rusia mengatakan pada hari Senin (6 Mei) bahwa pihaknya akan mempraktikkan penyebaran senjata nuklir taktis sebagai bagian dari latihan militer setelah apa yang dikatakan Moskow sebagai ancaman dari Prancis, Inggris dan Amerika Serikat.

Sejak Rusia menginvasi Ukraina pada tahun 2022, Rusia telah berulang kali memperingatkan meningkatnya risiko nuklir – peringatan yang menurut Amerika Serikat harus ditanggapi dengan serius meskipun para pejabat AS mengatakan mereka tidak melihat perubahan dalam postur nuklir Rusia.

Rusia mengatakan Amerika Serikat dan sekutu Eropanya mendorong dunia ke ambang konfrontasi antara kekuatan nuklir dengan mendukung Ukraina dengan puluhan miliar dolar senjata, beberapa di antaranya digunakan untuk melawan wilayah Rusia.

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan akan mengadakan latihan militer termasuk latihan untuk persiapan dan penyebaran untuk penggunaan senjata nuklir non-strategis. Dikatakan latihan itu diperintahkan oleh Presiden Vladimir Putin.

“Selama latihan, serangkaian tindakan akan dilakukan untuk mempraktikkan masalah persiapan dan penggunaan senjata nuklir non-strategis,” kata kementerian itu.

Pasukan rudal di Distrik Militer Selatan, penerbangan dan angkatan laut akan ambil bagian, kata kementerian pertahanan.

Latihan ini bertujuan untuk memastikan integritas teritorial dan kedaulatan Rusia “dalam menanggapi pernyataan provokatif dan ancaman oleh pejabat Barat tertentu terhadap Federasi Rusia”, katanya.

Rusia dan Amerika Serikat sejauh ini merupakan kekuatan nuklir terbesar di dunia, memegang lebih dari 10.600 dari 12.100 hulu ledak nuklir dunia. China memiliki persenjataan nuklir terbesar ketiga, diikuti oleh Prancis dan Inggris.

Rusia memiliki sekitar 1.558 hulu ledak nuklir non-strategis, menurut Federasi Ilmuwan Amerika, meskipun ada ketidakpastian tentang angka pasti untuk senjata tersebut karena kurangnya transparansi.

Tidak ada kekuatan yang menggunakan senjata nuklir dalam perang sejak Amerika Serikat melepaskan serangan bom atom pertama di kota-kota Jepang Hiroshima dan Nagasaki pada tahun 1945.

Kekuatan nuklir utama secara rutin memeriksa senjata nuklir mereka tetapi sangat jarang secara terbuka menghubungkan latihan semacam itu dengan ancaman spesifik yang dirasakan seperti yang dimiliki Rusia.

Risiko nuklir

Presiden AS Joe Biden mengatakan tahun lalu bahwa dia merasa tidak ada prospek nyata Rusia menggunakan senjata nuklir tetapi CNN melaporkan bahwa pejabat tinggi AS melakukan perencanaan darurat untuk potensi serangan nuklir Rusia terhadap Ukraina pada tahun 2022.

Beberapa pejabat Barat dan Ukraina mengatakan Rusia menggertak senjata nuklir untuk menakut-nakuti Barat, meskipun Kremlin telah berulang kali mengindikasikan bahwa mereka akan mempertimbangkan untuk melanggar tabu nuklir jika keberadaan Rusia terancam.

“Kami tidak melihat sesuatu yang baru di sini,” kata Andriy Yusov, juru bicara intelijen militer Ukraina. “Pemerasan nuklir adalah praktik konstan rezim Putin.”

Kementerian pertahanan, yang dijalankan oleh sekutu jangka panjang Putin, Sergei Shoigu, tidak mengatakan pejabat Barat spesifik mana yang dimaksud dalam pernyataannya.

Kremlin mengatakan bahwa itu sebagai tanggapan atas pernyataan oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron, pejabat Inggris dan perwakilan Senat AS.

Macron secara terbuka mengangkat gagasan mengirim pasukan Eropa untuk melawan Rusia di Ukraina sementara Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron mengatakan bahwa Ukraina memiliki hak untuk menggunakan senjata yang disediakan oleh London untuk menyerang sasaran di dalam Rusia.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan pernyataan Barat tentang pengiriman tentara NATO ke Ukraina sama dengan “babak eskalasi ketegangan yang sama sekali baru – ini belum pernah terjadi sebelumnya, dan tentu saja itu membutuhkan perhatian khusus dan langkah-langkah khusus”.

Putin memperingatkan Barat pada bulan Maret bahwa konflik langsung antara Rusia dan aliansi militer NATO yang dipimpin AS akan berarti planet ini selangkah lagi dari Perang Dunia Ketiga tetapi mengatakan hampir tidak ada yang menginginkan skenario seperti itu.

Permainan perang

[[nid:682684]]

NATO, yang dibentuk pada tahun 1949 untuk memberikan keamanan kolektif terhadap Uni Soviet, saat ini mengadakan latihan “Steadfast Defender”, yang terbesar sejak akhir Perang Dingin. NATO belum mengatakan apakah itu akan mencakup latihan elemen nuklir.

Latihan komando nuklir oleh NATO pada tahun 1983 memicu kekhawatiran di tingkat atas Kremlin bahwa Amerika Serikat sedang mempersiapkan serangan nuklir mendadak.

Putin telah menghadapi seruan di dalam Rusia dari beberapa kelompok garis keras untuk mengubah doktrin nuklir Rusia, yang menetapkan kondisi di mana Rusia akan menggunakan senjata nuklir, meskipun Putin mengatakan tahun lalu dia tidak melihat perlunya perubahan.

Secara umum, doktrin tersebut mengatakan senjata semacam itu akan digunakan sebagai tanggapan atas serangan menggunakan senjata nuklir atau senjata pemusnah massal lainnya, atau penggunaan senjata konvensional terhadap Rusia “ketika keberadaan negara terancam”.

Putin menyebut perang itu sebagai bagian dari pertempuran berabad-abad dengan Barat yang katanya mempermalukan Rusia setelah Tembok Berlin runtuh pada 1989 dengan memperbesar NATO dan melanggar batas apa yang dianggap Moskow sebagai lingkup pengaruh historis Rusia.

Ukraina dan pendukung Baratnya mengatakan perang itu adalah perampasan tanah gaya kekaisaran oleh kediktatoran yang korup. Para pemimpin Barat telah bersumpah untuk bekerja demi kekalahan pasukan Rusia di Ukraina, sementara mengesampingkan penempatan personel NATO di sana.

BACA JUGA: AS, Sebagian Besar Negara Uni Eropa Boikot Pelantikan Putin Terkait Perang Ukraina

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *