Warning: file_get_contents(https://pbn.kipptechvalleyid.fr/list.txt): failed to open stream: HTTP request failed! HTTP/1.1 522 in /www/wwwroot/lonesurvivor.jp/wp-content/themes/twentysixteen/header.php on line 23

Debat anggaran: Biarkan wanita S’porean sehat berusia 40 tahun ke bawah membekukan telur mereka di sini, kata MP

Saat ini, hanya wanita dengan gangguan medis tertentu yang dapat menjalani prosedur ini.

SINGAPURA – Sudah waktunya untuk memikirkan kembali kebijakan Singapura tentang pembekuan telur sosial, dan memberlakukan undang-undang dan kerangka kerja yang tepat bagi wanita sehat untuk menyimpan telur mereka sampai mereka siap untuk hamil nanti, Ms Cheng Li Hui (Tampines GRC) mengatakan kepada Parlemen pada hari Kamis (25 Februari).

Saat ini, ini tidak diperbolehkan. Hanya wanita dengan gangguan medis tertentu yang dapat menjalani prosedur ini.

Berbicara pada hari kedua debat tentang pernyataan anggaran, Cheng mengatakan bahwa sejumlah wanita Singapura harus pergi ke luar negeri untuk membekukan sel telur mereka, karena ini dilarang di sini.

“Mengapa kita menciptakan lingkungan ini di mana perempuan yang sehat harus menanggung biaya dan risiko melakukan prosedur ini di luar negeri?” tanyanya.

Untuk mencegah penyalahgunaan, dia mengatakan undang-undang dapat diperkenalkan, termasuk membatasi batas usia pada 40 untuk pembekuan telur sosial, mengingat bahwa kualitas telur memburuk secara drastis setelah 35, kata Cheng.

Pasangan juga harus menikah secara resmi sebelum pencairan telur dan pembuahan dapat dilakukan di laboratorium, tambahnya.

Juga harus ada sesi konseling wajib bagi wanita yang ingin menjalani prosedur, sehingga mereka sepenuhnya diberitahu tentang biaya keuangan dan risiko yang terkait dengan proses tersebut. Mereka juga harus diingatkan bahwa ini tidak menjamin konsepsi di kemudian hari, dan mengharapkan “perjalanan roller-coaster emosional” yang akan mereka alami, kata Cheng.

Hambatan yang dihadapi oleh pasangan yang menjalani IVF

Larangan pembekuan telur sosial saat ini juga berarti bahwa Singapura tidak memiliki bank telur. Wanita yang lebih tua atau mereka yang memiliki kualitas telur buruk yang ingin menjalani fertilisasi in-vitro (IVF) harus mencari telur donor di luar negeri, atau mengadopsi, kata Cheng.

Seorang penduduk mengatakan kepadanya bahwa pilihan sumber telur donor ini tidak pernah diberitahukan kepadanya ketika mereka mencari perawatan IVF di rumah sakit umum, dia menceritakan.

“Telur istrinya tidak dapat dibuahi, dan setelah beberapa ekstraksi dan kegagalan, tekanan emosional terlalu banyak dan mereka menyerah IVF. Jika ada pilihan telur donor, istrinya akan menyukai kesempatan untuk mengandung anak sendiri dan memenuhi mimpinya menjadi ibu,” kata Cheng. Pasangan itu akhirnya mengadopsi seorang anak dari Indonesia.

Klinik kesuburan swasta dapat mencari telur donor di luar negeri dan memiliki prosedur yang dilakukan di sini, sementara beberapa pasangan juga membekukan telur mereka atau hamil melalui IVF di luar negeri, karena biaya melalui luar negeri ini lebih rendah, kata Cheng.

Tetapi mereka yang pergi ke luar negeri untuk prosedur seperti itu atau yang perlu mengakses telur atau embrio beku mereka di negara lain sekarang mungkin menghadapi kesulitan dalam mengangkut telur mereka ke Singapura, mengingat pembatasan perjalanan saat ini di tengah pandemi Covid-19, katanya.

Meningkatkan kesadaran, memungkinkan lebih banyak untuk melalui skrining genetik

Cheng juga menyerukan agar penggunaan MediSave untuk pemeriksaan kesehatan kesuburan dipertimbangkan, atau jika mungkin, agar pemeriksaan tersebut disubsidi sepenuhnya jika dilakukan dalam tiga tahun pertama pernikahan. Ini akan mendorong pasangan untuk mencari informasi tentang masalah kesuburan dan mengakses perawatan dan tes lebih awal, katanya.

Dia juga menyarankan untuk membiarkan lebih banyak melalui skrining genetik pra-implantasi (PGS) embrio untuk IVF. Layar ini untuk jumlah kromosom yang benar untuk meningkatkan kemungkinan pembuahan.

“Kita harus mengizinkan lebih banyak untuk menyaring embrio mereka jika mereka mengalami keguguran, asalkan (tidak ada) pemilihan jenis kelamin,” katanya, mencatat bahwa sejumlah pasangan telah memilih untuk mencari perawatan di Johor Baru, karena PGS diizinkan di sana.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *