Warning: file_get_contents(https://pbn.kipptechvalleyid.fr/list.txt): failed to open stream: HTTP request failed! HTTP/1.1 522 in /www/wwwroot/lonesurvivor.jp/wp-content/themes/twentysixteen/header.php on line 23

Panglima Perang Kony bernegosiasi dengan presiden Afrika Tengah: PBB

Panglima perang terkenal Joseph Kony mencoba menegosiasikan makanan dan tempat yang aman dengan presiden Republik Afrika Tengah bahkan ketika pasukan Afrika memburunya, seorang utusan PBB mengatakan kepada AFP, Rabu.

Panglima perang terkenal Joseph Kony mencoba menegosiasikan makanan dan tempat yang aman dengan presiden Republik Afrika Tengah bahkan ketika pasukan Afrika memburunya, seorang utusan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengatakan kepada Agence France-Presse (AFP) pada hari Rabu.

Di tengah indikasi bahwa pemimpin Tentara Perlawanan Tuhan (LRA) sakit parah, utusan khusus PBB Abou Moussa dan mitranya dari Uni Afrika menyerukan tekanan yang meningkat pada Kony.

Moussa mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa Presiden Republik Afrika Tengah Michel Djotodia telah memberitahunya bulan ini bahwa dia mengirim makanan ke Kony.

“Ketika kami bertemu Presiden Djotodia, dia mengatakan kepada kami bahwa dia berhubungan dengannya (Kony),” kata Moussa, utusan PBB untuk wilayah Afrika Tengah di mana pemberontak Kony dituduh membunuh 100.000 orang dalam dua dekade pemerintahan teror.

“Dia mengatakan kepada kami bahwa dia telah memberinya 20 kantong makanan, dengan ubi kayu, singkong.

“Dia menambahkan bahwa Kony telah memanggilnya, bahwa Kony telah meminta barang-barang ini.”

Kony juga dilaporkan telah meminta penciptaan zona aman baginya dan para pejuangnya di Republik Afrika Tengah.

Moussa mengatakan keberadaan Kony tidak diketahui tetapi Djotodia percaya kepala LRA berada di Republik Afrika Tengah, yang dihadapkan oleh kekacauan pembunuhannya sendiri setelah pengambilalihan pemberontak pada bulan Maret.

Moussa mengatakan dia telah memperingatkan presiden transisi agar tidak menyediakan makanan kecuali itu adalah bagian dari kesepakatan yang melibatkan penyerahan diri.

“Jika dia ingin menyerah, dia menginginkan makanan, mereka harus keluar dari semak-semak,” kata utusan itu.

Moussa mengutip Djotodia yang mengatakan bahwa begitu Kony menyerah, dia akan diserahkan ke PBB.

Kony, yang melancarkan pemberontakan di negara asalnya Uganda dua dekade lalu, dicari oleh Pengadilan Kriminal Internasional atas kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan termasuk pembunuhan, perbudakan, perbudakan seksual dan merekrut tentara anak-anak.

Pasukan Afrika pimpinan Uganda yang berkekuatan 3.000 orang memburu Kony di Republik Afrika Tengah, Uganda, Sudan Selatan dan Republik Demokratik Kongo.

Mereka didukung oleh sekitar 100 penasihat militer dari Amerika Serikat, yang telah menawarkan hadiah $ 5 juta untuk penangkapan Kony.

PBB memperkirakan bahwa 400.000 orang mengungsi di negara-negara di kawasan itu karena perampokan Kony.

Serangan LRA baru-baru ini telah dilaporkan di Sudan Selatan dan Republik Afrika Tengah. Moussa mengatakan pembelotan telah meningkat sementara jumlah serangan turun, tetapi Kony masih banyak “ditakuti”.

Moussa dan utusan Uni Afrika di LRA, Francisco Madeira, mengatakan ada indikasi bahwa Kony sedang sakit.

“Banyak laporan yang kami terima menunjukkan bahwa dia menderita penyakit serius, penyakit yang tidak dicirikan,” kata Madeira kepada wartawan setelah pertemuan Dewan Keamanan PBB tentang LRA.

Moussa mengatakan kepada AFP bahwa dalam perjalanan baru-baru ini ke Kampala, seorang pejabat yang berpengetahuan luas mengatakan kepadanya bahwa Kony diyakini sakit.

“Tentu saja Anda tidak bisa hidup di hutan seperti itu selama bertahun-tahun dan terus dalam keadaan sehat,” kata Moussa.

Madeira mengatakan kepada Dewan Keamanan bahwa Kony bisa saja “menipu” pemerintah Republik Afrika Tengah ke dalam pembicaraan sehingga dia bisa memindahkan para pejuangnya.

Dia mengatakan pasukan khusus “tidak akan mengalah pada tekanan militer terhadap LRA sampai Kony dan komandan puncaknya menyerah atau dikeluarkan dari medan perang.”

LRA sekarang diperkirakan berjumlah kurang dari 500 pejuang, dibagi menjadi kelompok-kelompok kecil di berbagai negara. Moussa mengatakan Kony telah menderita pembelotan tetapi memaksa penduduk desa untuk memperkuat gerombolan bersenjatanya.

Moussa mengatakan pihak berwenang Republik Afrika Tengah telah mengharapkan penyerahan massal oleh pejuang LRA pada 3 November, tetapi itu tidak terjadi.

“Tapi itu menunjukkan tekanan. Mereka ingin menyerah tetapi mereka merasa ini belum waktunya. Itulah mengapa tekanan harus berlanjut pada Kony,” kata Moussa.

Pada pertemuan Dewan Keamanan PBB tentang LRA, wakil duta besar AS Jeffrey DeLaurentis mengatakan penting bagi masyarakat internasional untuk “tetap bersatu dalam tekad kami untuk menghancurkan LRA, yang telah membuktikan kesediaannya untuk menunggu masyarakat internasional keluar dan untuk mengeksploitasi keuntungannya setiap kesempatan untuk berkumpul kembali. “

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *